NUFFNANG

Friday, 31 May 2013

Teruskan JIHAD mengekonomikan peruncit, peniaga dan usahawan Muslim!! Soksek-soksek akhbar berbahasa Cina : Akhbar rasis Nanyang Siangpau bangga dengan kebangkitan kaum Cina dalam PRU ke-13?

Soksek-soksek akhbar berbahasa Cina : Akhbar rasis Nanyang Siangpau bangga dengan kebangkitan kaum Cina dalam PRU ke-13?


PERLU TERUS AGRESIF DEMI KAUM CINA

Akhbar Nanyang Siangpau bertarikh 23 Mei 2013 memaparkan tulisan Loh Han Chew melalui ruangan Pendapat Yuan Lun berkenaan meneruskan perjuangan agresif kaum Cina.

Pilihan raya umum (PRU) kali ini terzahir keadaan yang membanggakan. Masyarakat Cina akhirnya melihat diri mereka sebagai bukan kaum yang dikatakan dingin terhadap politik.

Dahulu ada yang kata orang Cina hanya pandai cari duit, tidak berminat, dingin terhadap politik dan dingin membuang undi di musim pilihan raya. Tetapi daripada keputusan PRU kali ini, rupa-rupanya sebelum ini orang Cina rasa kecewa terhadap politik, keadaan struktur politik sedia ada serta garis sempadan kawasan yang tidak seimbang.

Orang Cina menganggap kalah terlebih dahulu sebelum pilihan raya diadakan, sebab itu mereka tidak menaruh harapan yang tinggi terhadap PRU kerana tidak kira macam mana PRU dilaksanakan, kemenangan tetap akan memihak kepada parti pemerintah. Tiket undi yang ada di tangan tiada kesan, sebab itu tidak ramai orang Cina yang turun mengundi, malah ada yang tidak mendaftar sebagai pengundi.


Sebaliknya, PRU kali ini orang Cina secara agresif turun mengundi, sesuatu yang belum pernah berlaku sebelum ini. Ramai pengundi yang berusia 20-an sehingga usia 60 dan 70 tahun turun mengundi. Sikap mereka berbeza dengan dahulu. Kini mereka bertukar menjadi “tidak boleh kurang walaupun satu undi dari saya". Diharap orang Cina terus mengekalkan sikap agresif sedemikian pada masa akan datang.

Perlu diingat, kawasan sempadan di kerusi Parlimen pembangkang ditambah dengan bilangan orang Melayu yang banyak, kesedaran mereka terhadap politik tidak kurang hebatnya daripada kaum Cina. Pendidikan mereka, bahasa mereka dan kesedaran mereka begitu terbuka, ilmu pengetahuan tentang politik orang Melayu ini telah ditarik dan dipengaruhi oleh sebahagian daripada orang Cina. Ini bermakna orang Cina boleh gabungkan kekuatan politik bersama mereka, sebab itu orang Cina jangan lagi memperkecilkan dan memandang rendah terhadap kekuatan satu tiket undi yang ada di tangan.

Fenomena baharu yang berlaku termasuk rakyat kita dari luar negara secara agresif kembali membuang undi, sesuatu yang luar biasa dan tidak pernah berlaku sebelum ini. Ada yang sanggup berbelanja puluhan ribu ringgit untuk kembali ke tanah air melalui kapal terbang sementara pekerja di Singapura mengambil cuti dua hari lebih awal kembali ke kampung halaman untuk membuang undi. Semua ini menunjukkan mereka sudah ada kesedaran “tidak boleh kurang walaupun satu tiket undi dari saya".


Orang yang dari luar negara ini, termasuk yang balik dari Singapura, ramai daripada mereka adalah orang Cina. Menampakkan orang Cina tidak kira mereka tinggal di mana sahaja, walaupun sejauh beribu batu mereka langsung tidak gentar, setiap saat mereka ingat negara kesayangan mereka ini, jiwa mereka di Malaysia. Orang yang menggelarkan orang Cina pendatang, orang yang mahu orang Cina balik ke China, apa pula anda hendak katakan?

Satu lagi fenomena yang berlaku iaitu dalam pertubuhan-pertubuhan Cina termasuk bidang seni dan bidang profesional, mereka telah secara terbuka mengumumkan mereka sokong dwikuasa, menyeru orang ramai memperkukuhkan dwikuasa.

Yang tidak disangka-sangka, ahli-ahli korporat, ahli-ahli sains juga secara terbuka mengemukakan pandangan politik mereka. Pengerusi merangkap Ketua Eksekutif Supermax Corporation Berhad, Tay Kim Soon juga, walaupun saham syarikat itu jatuh, beliau tetap tidak berganjak terus menyokong penuh dan berkempen untuk pakatan pembangkang.

Ada sesetengah ahli korporat walaupun tidak berani berterus terang ikut cara beliau tetapi mereka juga menguatkan semangat memberi sokongan. Selain itu, ahli korporat Taiwan, Pua kian Seng, kembali semula ke tanah air melabur, juga memberi sokongan.


Dalam perbualan antara gabungan Tay dan Pua, kedua-dua mereka ini ada tujuan yang sama, mereka berdiri semata-mata untuk bangsa dan negara ini. Walaupun besar kemungkinan industri dan pelaburan mereka akan terjejas dan rugi, mereka lebih pentingkan bangsa dan negara diletakkan di hadapan. Mereka sudah tidak mahu berkira apa-apa, di dalam jiwa mereka semata-mata mahu berjuang untuk bangsa dan negara, mereka tidak hiraukan kepentingan diri sendiri, menyebabkan orang lain rasa kagum.

Orang yang kembali melabur di tanah air, mereka ini juga ada yang berusia 30-an, pertama kali mengundi. Mereka juga sayangkan tanah air, mereka mengundi kerana sayangkan negara ini dan rakyat di negara ini.

Kami percaya ramai dalam kalangan orang Cina rasa kecewa terhadap keputusan PRU tetapi kita kena ingat kota Rom bukan disiapkan dalam masa satu hari dan orang Melayu golongan pertengahan juga telah memberi sokongan kepada pakatan pembangkang, sebab itu pakatan peroleh kemenangan lebih daripada separuh tiket undi. Kini, dwikuasa telahpun terbentuk, orang Cina perlu terus kekalkan sikap sebegini, mengambil bahagian secara agresif setiap sesi PRU yang diadakan, pasti kita akan menemui masa depan yang indah.

Yang mendapat lebih separuh undi di luar kerajaan, yang memperoleh tidak sampai separuh pula memerintah, bukankah kerana masalah sistem PRU yang melucukan? Sedangkan Amerika Syarikat kata, sistem PRU di negara kita boleh dipercayai. Bukankah semua orang telah membuat kita penat sahaja?

Suara Politik
Belantan

This is for the PM. I hope his handlers will read this. / Sedikit Nasihat Dan Teguran Kepada Perdana Menteri

Sedikit Nasihat Dan Teguran Kepada Perdana Menteri

This is for the PM. I hope his handlers will read this. 

I have rounded up comments from a few Blogs (Sri Tribuana, Parpukari & Dato Kadir Jasin) as well as some comments that were sent to my own Blog. All these posts are giving advice, criticisms and suggestions about the PM. 

Ini bukan saya cakap. Ini orang lain cakap. So do read it carefully as well.

  • Saya mendiamkan diri beberapa hari, memerhati nasib PM  
  • Selepas perlantikan kabinet, posisinya agak lemah dalam UMNO jika tidak merudum
  • Pembentukan kabinet BN mempunyai kelemahan
  • melunturkan semangat penyokong, sudah nampak masalah bakal dihadapi BN 
  • Ketua Pemuda yg gagal menambahkan pendaftaran memilih di lantik Menteri 
  • PM melantik menteri berdasarkan populariti.
  • PM menganggap beliau popular dengan pemberian dan aksi menarik kaum Cina
  • BN hilang tujuh kerusi.
  • pemimpin yang naik dengan populariti sahaja tidak akan kekal. Lambat laun, emas yang disepuh dengan loyang akan luntur juga. 
  • Pengundi memerlukan kestabilan kerajaan sebagai pemudahcara (kurang karenah birokrasi), keselamatan, pembangunan yang menjana ekonomi, memberi peluang pekerjaan dan pendidikan yang terbaik untuk anak-anak kita.
  • Tun Mahathir .. tidak (pernah) berundur dan menukar polisinya demi meraih populariti.
  • PPSMI ditarik kerana meraih populariti, kita memperjudikan masa depan  bangsa kerana politik.
  • saya sudah nampak nasib PM. Beliau makin berundur dan berundur ke dalam gua 
You can read more at Sri Tri Buana here.

  • blogger GAP mendedahkan yang PUNAISIHAT-PUNAISIHAT DAN CON`SULTAN-CON`SULTAN PM dok sponsor dan meletakkan iklan kat portal paling racist dan anti kerajaan No 1 di Malaysia iaitu Malaysiakini.
  • lepas PRU pun mereka masih letak lagi iklan kat sana, kenapa ya? 
  • Atau `OMAR ONG masih nak paksa PM tunduk pada kaum tak sedar diri yang menghambakan diri mereka pada DAP ni?
  • Aku nak penjelasan dari PMO kenapa meletakkan iklan di portal yang sangat merosakkan negara kita? 

You can read more at Blog Parpukari here.

  • Rakyat jelata tidak lagi mahu kerajaan yang membolot (monopolistic). 
  • Dalam arena parti, kedudukan Najib akan terus dipertikaikan
  • Dr Mahathir, Daim dan beberapa blogger bebas akan menjadi penentu sama ada masa depan Najib akan diperdebatkan secara terbuka.
  • kemungkinan Umno kembali ke era yang lebih demokratik dan terbuka ketika mana Presiden dicabar mungkin berulang kembali. 
  • Suka atau tidak Najib dan para petugas yang mengendalikan “Bilik Perang” (War Room) BN harus secara ikhlas, terbuka dan telus mengakui bahawa cakap besar mereka telah memakan diri  
  • Daim dalam temu ramah dengan China Press, antara lain berkata keutamaan rakyat jelata bukan ETP atau GTP, tetapi adalah 1) rasuah 2) urus tadbir yang baik 3) keselamatan 4) pendidikan 5) inflasi 6) masalah kemiskinan bandar dan 7) pengangguran siswazah muda. 
  • Daim telah menemui Dr Mahathir di Putrajaya beberapa hari selepas PRU 5 Mei di mana mereka dikatakan telah membuat “review” keputusannya serta tindakan jangka pendek dan sederhana yang akan mereka lakukan.
Now here are comments that were sent in by my Bog readers. Thank you.

4.  Anonymous said...Ditulis oleh bekas UMNO yg waras :   


Kesilapan2 Najib yg beliau & Umno buat2 tak tahu.
  • Mewujudkan Kabinet Kawan-kawan
  • Kabinet Lemah dan Ramai Menteri Senator
  • Gagal Mengawal Karenah dan Gaya Mewah Rosmah
  • Terlalu Banyak Program Transformasi Tapi Hasil Diragui
  • Terlalu Bergantung Kepada Bekas Panglima Anwar
  • Membiarkan Amalan Nepotisme dan Kronisme
  • Mempunyai Ramai Pegawai Tapi Tidak Membantu
Friday, May 31, 2013 4:09:00 AM 

5.  Anonymous said...
  • Jika PM gagal membuat perubahan tiada siapa dapat membantu beliau 
  • PM harus pecat budak seperti Almahri yang langsung tidak ada pengalaman 
  • Almahri hanya pandai mengumpul data dan disembah kepada PM 
  • PM gagal sebagai pemimpin.
  • PM kena fikir org tidak berpengalaman bertanggungjawab 'JAGA' media sosial
  • Kenapa PM kekalkan puak yang tidak efektif tapi pandai bodek?
  • Jika PM tak bangun dari dibuai mimpi maka PAU nanti akan ada kejutan
  • Tun Daim telah memberi nasihat
  • Langkah seterusnya pasti bukan nasihat lagi
  • Terima Kasih Ampun & Maaf.
Friday, May 31, 2013 11:14:00 AM

6.  Anonymous said...
  • Hope there will be more chances for us young professionals to contribute to the well-being of Malays and Bumis..
  • as far as i am concerned, present leaders in UMNO have almost all lost their balls. 
  • now it is the most suitable time for all young, clean, pragmatic people to move in and strengthen UMNO from within. 
  • no more those corrupted yet stupid human in UMNO please..
Friday, May 31, 2013 11:16:00 AM

7.   Anonymous said...

NAJIB HAS TO GO. PEMIMPIN LEMBIK

Friday, May 31, 2013 5:19:00 AM

8.   Najib resign now said...

I hope the 150K UMNO members will vote out Najib for his fetish of everything chinese. For foolishly dumping millions of taxpayers money into the unconstitutional SJKCs, only to be shown the middle finger by the chinese voters in the GE.

Thursday, May 30, 2013 8:22:00 PM

PENJELASAN MENGAPA DI ZAMAN INI TIDAK DAPAT LAKSANAKAN HUDUD - SYAIKHONA SYAIKH ALI GOMA'AH

PENJELASAN MENGAPA DI ZAMAN INI XDAPAT LAKSANAKAN HUDUD - SYAIKHONA SYAIKH ALI GOMA'AH


(ARTIKEL DARI FB  As-Sayyid Faez Al 'Aydrus)

Syaikhona Syaikh Ali Goma'ah - Penjelasan mengapa di Zaman ini tidak dapat Laksanakan Hudud 
(dan sedikit sedutan wawancara bersama Syaikh Yusuf Al-Qordhowi)



Lihat video di atas bagaimana di Mesir juga rakyat menuduh Hosni Mubarak dan pihak kerajaan ketika itu dengan menolak ISLAM atas alasan tidak melaksanakan Hudud. Siap bagi amaran kepada pihak Masyaikh Al-Azhar As-Syarif supaya bertanggungjawab di hadapan ALLOH akhirat kelak. Lalu Syaikh Ali Goma'ah menerangkan dengan penuh Ilmiah.

Dan anda perlu tahu bahawa Syaikh Ali Goma'ah dan pihak Masyaikh Al-Azhar dan Darul Ifta' Mesir sudah biasa di tuduh "Syaiton Bisu" "Mufti Mubarok" Al-Fadhihatul Munafiq" dan pelbagai lagi gelaran dan cemuhan yang di lempar terhadap para Masyaikh terutama Sayyidina Syaikh DR Ali Goma'ah apabila fatwa, penerangan dan pendapat yg di berikan tidak bertepatan dengan Nafsu puak-puak mereka. Suasana nya sama sahaja di Malaysia. ALLOHuakbar!!!!

Anda Tidak percaya???????!!!! Taip sahaja : " فضحة المنافق علي جمعة" di Youtube . mesti anda akan lihat puak-puak pelampau ini mengUplod video2 Jahat seperti ini :


1. http://www.youtube.com/watch?v=RlEVuUuLRPs dengan Tajuk Jahat seperti ini : المنافق المفتى على جمعه

atau video jahat seperti ini :

2. http://www.youtube.com/watch?v=vb84WVSbho4 dengan Tajuk jahat seperti ini :
فضيحة المنافق علي جمعة مع حسني مبارك


atau video jahat seperti ini :

3. http://www.youtube.com/watch?v=So9cKwxjsOc dengan Tajuk Jahat seperti ini :

المنافقين أحمد الطيب شيخ الأزهر ومفتي الجمهورية علي جمعة وموقفهم من الثورة ودفاعهم عن حسني مبارك إلى آخر نفس



Sebab itu lah Al-Faqir tidak rasa apa2 kalau orang nak HINA, EJEK, TUDUH,UMPAT,KEJI terhadap Al-Faqir di atas sebab kerana Al-Faqir mengikut apa yg Al-Faqir belajar dengan Para Masyaikh Al-Azhar As-Syarif ini . Lagi pun Sayyidina Nabi S.A.W pun ada bagitau :


إذ قيل كم مزيف صحيحا لأجل كون فهمه قبيحا

"Ramai sungguh orang yg menentang sesuatu kebenaran itu , Dari kerana keadaan ilmu dan kefahaman mereka itu Buruk (Cetek) "

Jika tidak boleh lihat video ini di sini , Sila ke My Youtube di Link ini :

http://www.youtube.com/watch?v=ySWjBC0DuWU&feature=youtu.be

atau

http://www.youtube.com/watch?v=kcK288Jxrao&feature=youtu.be



Kata Syaikh Ali Goma'ah HafizohuLLOH :" Ini zaman , zaman yg tidak ada padanya Saksi yang Adil"

http://ustazsyedfaiz.blogspot.com/2013/02/hukum-hududpolitik-kepartian-dan.html?spref=fb

http://ustazsyedfaiz.blogspot.com/2013/05/isu-hudud-akibat-tidak-faham-qaedah.html

Asal Teks arab : http://www.onislam.net/arabic/madarik/culture-ideas/90481-alsharea.html

Ini antara Fatwa Sayyidi Syaikh Ali Goma'ah Bab Hudud Teks Arabnya :

عقوبات الحدود.. بين التعليق والتطبيق
حقائق.. حول تطبيق الشريعة والحدود

الأربعاء, 03 أغسطس 2011 00:00


فضيلة الدكتور علي جمعة
د. علي جمعة
قضية تطبيق الشريعة لا بد أن تفهم بصورة أوسع من قَصرها على تطبيق الحدود العقابية بإزاء الجرائم، كما هو شائع في الأدبيات المعاصرة، سواء عند المسلمين أو عند غيرهم، حيث إن تطبيق الشريعة له جوانب مختلفة، وله درجات متباينة، وليس من العدل أن نَصف واقعاً ما بأنه لا يطبق الشريعة لمجرد مخالفته لبعض أحكامها في الواقع المعيش، حيث إن هذه المخالفات قد تمت على مدى التاريخ الإٍسلامي وفي كل بلدان المسلمين ودولهم بدرجات مختلفة ومتنوعة، ولم يقل أحد من علماء المسلمين إن هذه البلاد قد خرجت عن ربقة الإٍسلام أو إنها لا تطبق الشريعة، بل لا نبعد في القول إذا ادعينا أن كلمة تطبيق الشريعة كلمة حادثة.
وهناك حقائق يجب معرفتها:
1 - أن الشريعة تعني ما يتعلق بالعقائد والرؤية الكلية من أن هذا الكون مخلوق لخالق، وأن الإنسان مكلف بأحكام شرعية تصف أفعاله، وأن هذا التكليف قد نشأ من قبيل الوحي، وأن الله أرسل به الرسل وأنزل الكتب، ويوم آخر للحساب وللثواب والعقاب، كما أنها تشتمل على الفقه الذي يضبط حركة السلوك الفردي والجماعي والاجتماعي، وتشتمل أيضا على منظومة من الأخلاق وطرق التربية ومناهج التفكير والتعامل مع الوحي قرآناً وسنة، ومع الواقع مهما تغير أو تبدل أو تعقد.
2 - قضية الحدود تشتمل على جانبين: الجانب الأول هو الاعتقاد بأحقية هذا النظام العقابي في ردع الإجرام، وفي تأكيد إثم تلك الذنوب ومدى فظاعتها وتأثيرها السيئ على الاجتماع البشري ورفضها بجميع صورها نفسيا لدى البشر، وأن هذا النظام العقابي لا يشتمل على ظلم في نفسه ولا على عنف في ذاته، والجانب الآخر هو أن الشرع قد وضع شروطاً لتطبيق هذه الحدود، كما أنه قد وضع أوصافاً وأحوالاً لتعليقها أو إيقافها، وعند عدم توفر تلك الشروط أو هذه الأوصاف والأحوال فإن تطبيق الحدود مع ذلك الفقد يعد خروجاً عن الشريعة.
3 - المتأمل في النصوص الشرعية يجد أن الشرع لم يجعل الحدود لغرض الانتقام، بل لردع الجريمة قبل وقوعها، ويرى أيضاً أن الشرع لا يتشوف لإقامتها بقدر ما يتشوف للعفو والصفح والستر عليها. والنصوص في هذا كثيرة لا تتناهى.
4 - لمدة نحو ألف سنة لم تقم الحدود في بلد مثل مصر، وذلك لعدم توفر الشروط الشرعية التي رسمت طرقا معينة للإثبات، والتي نصت على إمكانية العودة في الإقرار، والتي شملت ذلك كله بقوله صلى الله عليه وسلم: "ادرؤوا الحدود بالشبهات" .. وقول عمر بن عبد العزيز: "لأن أخطئ في العفو ألف مرة خير من أن أخطئ في العقوبة".
5 - قد يوصف العصر بصفات تجعل الاستثناء مطبقاً بصورة عامة، في حين أن الاستثناء بطبيعته يجب أن يطبق بصورة قاصرة عليه، من ذلك وصف العصر بأنه عصر ضرورة، ومن ذلك وصف العصر بأنه عصر شبهة، ومن ذلك وصف العصر بأنه عصر فتنة، ومن ذلك وصف العصر بأنه عصر جهالة، وهذه الأوصاف تؤثر في الحكم الشرعي، فالضرورة تبيح المحظور، حتى لو عمت واستمرت، ولذلك أجازوا الدفن في الفساقي المصرية مع مخالفتها الشريعة، والشبهة تجيز إيقاف الحد كما صنع عمر بن الخطاب في عام الرمادة حيث عمت الشبهة بحيث فٌقد الشرط الشرعي لإقامة الحد، والإمام جعفر الصادق والكرخي وغيرهما أسقطوا حرمة النظر إلى النساء العاريات في بلاد ما وراء النهر لإطباقهن على عدم الحجاب حتى صار غض البصر متعذراً إن لم يكن مستحيلاً، ونص الإمام الجويني في كتابه الغياثي على أحوال عصر الجهالة وفصل الأمر تفصيلاً عند فقد المجتهد ثم العالم الشرعي ثم المصادر الشرعية، فماذا يفعل الناس؟
ويتصل بهذا ما أسماه الأصوليون في كتبهم -كالرازي في المحصول- بالنسخ العقلي، وهو أثر ذهاب المحل في الحكم، وهو تعبير أدق؛ لأن العقل لا ينسخ الأحكام المستقرة، وذلك بإجماع الأمة، ولكن الحكم لا يطبق إذا ذهب محله، فالأمر بالوضوء جعل غسل اليد إلى المرفقين من أركانه فإذا قطعت اليد تعذر التطبيق أو استحال، وكذلك الأحكام المترتبة على وجود الرقيق، والأحكام المترتبة على وجود الخلافة الكبرى، والأحكام المترتبة على وجود النقدين بمفهومهما الشرعي من ذهب أو فضة ومثل ذلك كثير.
6 - من أجل الوصول إلى تنفيذ حكم الشرع ومراد الله سبحانه منه والوصول إلى طاعة الله ورسوله، يجب علينا أن ندرك الواقع، وفي حديث ابن حبان في صحيحه في موعظة آل داود أن يكون المؤمن مدركا لشأنه، عالماً بزمانه.
ومن هنا فإن الفقهاء نصوا على أن الأحكام تتغير بتغير الزمان إذا كانت مبنية على العرف (نص المادة 90 من مجلة الأحكام العدلية)، وأجاز المذهب الحنفي في جانب المعاملات العقود الفاسدة في ديار غير المسلمين، فتغيرت الأحكام بتغير المكان، وقاعدة الضرورات تبيح المحظورات والمأخوذة من قوله تعالى: (فمن اضطر غير باغ ...) تجعل الشأن يتغير بتغير الأحوال، وكذلك تتغير هذه الأحكام بتغير الأشخاص، فأحكام الشخص الطبيعي الذي له نفس ناطقة تختلف عن الشخص الاعتباري حيث لا نفس له ناطقة.
وهذه الجهات الأربع وهي الزمان والمكان والأشخاص والأحوال هي التي نص عليها القرافي كجهات للتغير يجب مراعاتها عند إيقاع الأحكام على الواقع.
ومعلوم أن عصرنا لم يعد أمسه يعاش في يومنا، ولا يومنا يعاش في غدنا، وسبب ذلك أمور: منها: كم الاتصالات والمواصلات والتقنيات الحديثة التي جعلت البشر يعيشون وكأنهم في قرية واحدة، ومنها زيادة عدد البشر زيادة مضطردة لا تنقص أبدا منذ 1830 ميلادية وإلى يومنا هذا. ومنها كم العلوم التي نشأت لإدراك واقع الإنسان في نفسه أو باعتباره جزءاً من الاجتماع البشري، أو باعتباره قائما في وسط هذه الحالة التي ذكرناها.
وسمات العصر هذه ونحوها غيرت كثيراً من المفاهيم، كمفهوم العقد، والضمان، والتسليم، والعقوبة، ومفهوم المنفعة، ومفهوم السياسة الشرعية، فلا بد من إدراك ذلك كله حتى لا تتفلت منا مقاصد الشريعة العليا.
تجارب تطبيق الحدود
7 - يمكن عرض تجارب الدول الإسلامية المعاصرة مع قضية تطبيق الحدود:
أ - فنجد أن السعودية تطبق الحدود عن طريق القضاء الشرعي مباشرة من غير نصوص قانونية مصوغة في صورة قانون للعقوبات الجنائية، والتطبيق السعودي للحدود مستقر وليس هناك أي دعوة أو توجه مؤثر لإلغائها أو إيقافها أو تعليقها. وإن كانت هناك بعض النداءات من معارضي النظام السياسي تدعو إلى ضبط الإجراءات وتصف النظام الحالي بعدم العدالة وباعتدائه على حقوق الإنسان.
ب - حالة باكستان والسودان وإحدى ولايات نيجيريا وإحدى ولايات ماليزيا وإيران والتي نصت قوانينها على الحدود الشرعية وتم الإيقاف الفعلي لها من ناحية الواقع في الباكستان، وتم تعليقها بعد عهد النميري في السودان، وتم تعليقها أيضاً في إيران وماليزيا، وطبقت في ولاية نيجيريا بصورة غاية في الجزئية، ويشيع في كل هذه البلدان العمل بالتعزير بدلاً من تطبيق الحد، فيما عدا الجرائم التي تستوجب الإعدام.
جـ- بقية الدول الإسلامية والتي يبلغ عددها 56 دولة من مجموع 196 دولة في العالم سكتت في قوانينها عن قضية الحدود، وكانت وجهة النظر في هذا الشأن أن عصرنا عصر شبهة عامة، والنبي صلى الله عليه وسلم يقول: "ادرؤوا الحدود بالشبهات"، كما أن الشهود المعتبرين شرعاً لإثبات الجرائم التي تستلزم الحد قد فقدوا من زمن بعيد، فيورد التنوخي في كتابه "نشوار المحاضرة": أن القاضي كان يدخل المحلة أو القرية فيجد فيها أربعين شاهدا ممن نرضى من الشهداء عدالة وضبطاً، وأنه الآن - أي في عصره - يدخل القاضي البلدة فلا يجد فيها إلا الشاهد أو الشاهدين. وأن عصرنا بصفة عامة يمكن أن يوصف بفقد الشهادة أيضاً.
وأن التفتيش للوصول إلى الحقيقة التي تؤدي إلى إقامة الحد ليس من منهاج الشريعة، فإن ماعزاً أتى يقر على نفسه فأشاح النبي بوجهه أربع مرات، ثم أحاله على أهله لعلهم يشهدون بقلة عقله أو جنونه، ثم أوجد له المخارج، ولما رجع في إقراره أثناء إقامة الحد قال رسول الله لعمر: هلا تركتموه؟. وأخذ العلماء من هذا جواز الرجوع عن الإقرار ما دام في حق من حقوق الله وليس بشأن حق من حقوق البشر، كما أن النبي صلى الله عليه وسلم لم يسأله عن الطرف الآخر للجريمة، وهي المرأة، ولم يفتش عنها حتى كنوع من أعمال استكمال التحقيق. وأخرج ابن أبي شيبة عن أبي بكر وعمر وعثمان: أن السارق كان يؤتى به إليهم، فيقول له الإمام: أسرقت؟ قال: لا!.
فالنص على الحدود -كما ذكرنا- يفيد أٍساساً: تعظيم الإثم الذي جُعل الحد بإزائه، وأنه من الكبائر والقبائح التي تستوجب هذا العقاب العظيم، ويؤدي ذلك إلى ردع الناس عن هذه الجرائم على حد قوله تعالى: (ذلك يخوف الله به عباده يا عبادي فاتقون)، ويكمل الحد في هذا الشأن: الضبط الاجتماعي الذي يتولد من الثقافة السائدة لدى الكافة باستعظام هذه الآثام ونبذ من اشتهر بها أو أعلنها أو تفاخر بفعلها. كما أن الشرع فتح باب التوبة، وأمر بالستر في نصوص عديدة من الكتاب السنة.
8 - ولقد ذكرنا ما ذكرناه إجابة على المبادرة، نرى أن هذه القضية بهذه الصورة ليست ملحة أصلاً، ولا هي في ترتيب أولوياتنا بالمسألة الأَََََولى، بل إن إثارتها الآن يضر ولا ينفع.
والله أعلم

Terjemahanya:

Pendapat Mufti Mesir Mengenai Perlaksanaan Hukum Hudud


فضيلة الدكتور علي جمعة

Dalam memperkatakan tentang perlaksanaan hudud, satu perkara asas mesti dimaklumi semua pihak. Iaitu, Syariat Islam telah meletakkan beberapa syarat yang perlu ada sebelum sesebuah negara melaksanakan hudud.

Justeru, apabila dikatakan ‘suasana semasa tidak kondusif bagi perlaksanaan hudud’, ia bermakna syarat-syarat perlaksanaan hudud itu belum mengcukupi.

Kenyataan ini sama sekali tidak bermaksud hukum hudud itu sendiri ada kelemahan atau kecacatan, sehingga ia tidak boleh dilaksanakan dalam suasana semasa.

Saksi yang adil didefinisikan sebagai, antaranya ‘seorang Islam yang menjauhi dosa-dosa besar, tidak berterusan melakukan dosa-dosa kecil, bersikap baik dan bersopan santun (chivalry), dan boleh dipercayai ketika marah. Dengan makna tidak melampau batas dalam tindak tanduknya ketika marah. Hukum hudud adalah sempurna dan lengkap. Cuma suasana semasa tidak memiliki syarat yang ditetapkan yang membolehkan ia dilaksanakan.

Ringkasnya, kenyataan ‘suasana semasa tidak kondusif bagi perlaksanaan hudud’, bukan mempertikaikan kesempurnaannya dan kewajipan melaksanakannya. Ia sebaliknya berkenaan ‘ketidak-sempurnaan’ suasana semasa. Iaitu tidak memiliki syarat yang ditetapkan bagi membolehkan hukum itu dilaksanakan.

Antara syarat tersebut ialah kewujudan saksi-saksi yang berwibawa. Bagi mensabitkan jenayah hudud (zina, qazaf, minum arak, mencuri, hirabah dan kesalahan murtad), saksi yang bersifat adil (‘adalah) diperlukan.

Saksi yang adil didefinisikan sebagai, antaranya ‘seorang Islam yang menjauhi dosa-dosa besar, tidak berterusan melakukan dosa-dosa kecil, bersikap baik dan bersopan santun (chivalry), dan boleh dipercayai ketika marah. Dengan makna tidak melampau batas dalam tindak tanduknya ketika marah (Rujuk Feqh al-Manhaji, jld. 3, ms.569) Ketiadaan saksi yang memenuhi piawaian yang dinyatakan, akan mengakibatkan hukuman hudud tidak boleh dilaksanakan.

(ZAMAN keTIADAan Saksi)

Persoalannya di sini, wujudkah saksi-saksi seperti yang dinyatakan, pada masa sekarang? Jika diambil kira kenyataan sesetengah ulama dahulu kala, boleh dikatakan kita mempunyai jawapan yang hampir pasti bagi persoalan ini.

Dalam karyanya, Nisywarul Muhadharah, al-Qadhi al-Tanukhi (356-446 Hijrah) ada memperkatakan tentang realiti manusia di zaman beliau dan zaman sebelumnya. Beliau mencatatkan dalam karyanya itu, “sesungguhnya hakim [pada zaman sebelum ini], ketika memasuki sesuatu tempat atau kampung, dia [boleh] menemui 40 orang saksi yang kita perakui [kewibawaan mereka] dari segi ‘adalah (sifat adil) dan ketepatan (accuracy). [Tapi] sekarang, [iaitu pada zaman beliau] seseorang hakim, apabila memasuki sesebuah negeri, dia tidak [dapat] menemui melainkan seorang atau dua orang [yang layak menjadi] saksi”.

Demikian realiti manusia pada zaman al-Tanukhi, iaitu sekitar 980 tahun yang lampau. Jika pada zaman beliau tidak boleh ditemui melainkan 1 atau 2 orang yang layak menjadi saksi bagi mensabitkan kes-kes hudud, maka apakah pada zaman kini-yang disifatkan sebagai akhir zaman yang penuh dengan kerosakan-saksi yang memenuhi piawaian yang ditetapkan syarak itu, mudah didapati?

Jawapannya ada pada Mufti Mesir yang diperakui kemantapan ilmu dan kewarakannya, al-Allamah Syaikh Ali Jum’ah (juga ditulis sebagai Ali Gomaa).

Setelah menukilkan kata-kata al-Tanukhi diatas, Syaikh Ali Jum’ah dengan jelas menyatakan bahawa, “zaman kita secara umumnya, boleh disifatkan sebagai [zaman] yang kehilangan kesaksian [saksi-saksi yang berwibawa]”.

Dalam erti kata lain, zaman yang kehilangan saksi-saksi yang berwibawa pada nilaian syarak, yang boleh diterima kesaksian mereka dalam perbicaraan membabitkan kes-kes hudud.

Dalam realiti Negara Mesir, fenomena ketiadaan syarat yang mencukupi bagi melaksanakan hudud, sebenarnya telah lama berlaku, iaitu sejak sekitar 1000 (seribu) tahun yang lampau. Ini dinyatakan sendiri oleh Syaikh Ali Jum’ah.

Oleh sebab itu, jelas beliau, Negara Mesir, sejak lebih kurang 1000 (seribu) tahun yang lampau, tidak pernah melaksanakan hudud disebabkan fenomena yang dinyatakan.

Hudud Bukan Keutamaan

Oleh kerana zaman kini tidak memiliki ‘kelayakan’ untuk melaksanakan hudud, antaranya kerana tidak memiliki saksi-saksi yang berwibawa, maka menurut Mufti Mesir ini lagi, persoalan hudud bukan sesuatu yang mendesak dan bukan suatu keutamaan.

Lebih dari itu, menurut beliau, membangkitkan isu hudud pada masa sekarang (iaitu tahun 2006, tahun beliau menyatakan pandangan) mendatangkan mudarat dan tidak memberi manfaat.

(Rujuk : Di sini http://www.onislam.net/arabic/madarik/culture-ideas/90481-alsharea.html)

Sebagai penutup, rumusan dan kesimpulan penulis daripada dua kenyataan beliau.

Pertama, beliau menegaskan bahawa zaman kini boleh disifatkan sebagai zaman yang ketiadaan saksi yang boleh diterima bagi mensabitkan hukum hudud (seperti yang telah dinyatakan); dan

Kedua, beliau menyifatkan zaman ini sebagai zaman syubhah (penuh keraguan). Manakala prinsip yang terpakai dalam hukum hudud ialah ‘hukuman hudud diabaikan disebabkan kewujudan syubhah’.

Prinsip ini diambil daripada sabda Nabi s.a.w yang bermaksud, ‘abaikanlah [hukuman] hudud dengan sebab [adanya] syubhah’.

Jika demikianlah keadaan zaman kini menurut kaca mata Syaikh Ali Jum’ah, maka bolehlah disimpulkan, perlaksanaan hukum hudud pada zaman kini tidak kondusif disebabkan dua sebab yang dinyatakan.

Pandangan beliau ini secara tidak langsung memberi ‘signal’ amaran kepada semua pihak, agar tidak tergesa-gesa menjatuhkan hukuman ke atas mana-mana pihak yang tidak sependapat dengan mereka dalam soal perlaksanaan hudud.

Dan, inilah objektif tulisan ini. Ia tidak bertujuan mengikat mana-mana pihak dengan pandangan al-Allamah Mufti Mesir ini!

والله أعلم

Moga-moga dengan perletakan Jawatan sebagai Mufti, Sayyidi Syaikhona Syaikh Ali Goma'ah dapat menyebarkan sepenuh masa ilmu nya yang ibarat Mas permata untuk kita pelajar Al-Azhar.. dan kita juga dapat sepenuhnya menghadiri setiap pengajian dengan Beliau HafizohuLLOH dan bertambah ilmu agama dan siyasah yang sebenar untuk kita. Ramai yang rasa alim politik islam tetapi yang sebenarnya mereka BODOH dan SOMBONG , tidak dapat membezakan antara Siyasah Islamiyyah dan Islam Siyasi Hizbiyyah.

source : bicara kelantan

DIMENSI: Omegay: Cina Malaysia rasis - Dah lama boikot bara...

DIMENSI: Omegay: Cina Malaysia rasis - Dah lama boikot bara...: Cina Sudah Lama Boikot Barang Bumiputera Kempen ‘Buy Chinese Last’ kini dipergiat di kalangan kaum Bumiputera walaupun dikecam oleh kau...

Cina Sudah Lama Boikot Barang Bumiputera

Cina Sudah Lama Boikot Barang Bumiputera

Cina Sudah Lama Boikot Barang Bumiputera

20130531-010632.jpg
Kempen ‘Buy Chinese Last’ kini dipergiat di kalangan kaum Bumiputera walaupun dikecam oleh kaum Cina. Media berbahasa Cina dan Inggeris yang pro-pembangkang juga semakin hebat mengutuk tindakan kaum Melayu memboikot barangan Cina.
Dalam mereka berkata bahawa kaum Cina tidak akan terjejas dengan kempen ini, mereka terus menghentam kerajaan, terutama kepimpinan, kerana tidak mengekangnya. Di masa yang sama, mereka turut mempamerkan keangkuhan menyuruh kaum Melayu agar jangan bekerja dengan mereka lagi jika benar-benar ingin memboikot mereka. Malah, mereka juga mengungkit-ungkit bahawa merekalah pembayar cukai terbanyak dan negara tidak akan ke mana tanpa mereka.
Tanpa sedar, mereka sebenarnya mengesahkan bahawa mereka tidak pernah ditindas dan kerajaan serta kaum Melayu tidak pernah bersikap rasis terhadap mereka selama ini. Dari mana mereka memperoleh kekayaan dan mampu membayar cukai jika bukan dari dasar Barisan Nasional yang tidak pernah meminggirkan mereka? Dari mana mereka mendapat pelanggan jika daya beli itu bukannya datang dari majoriti kaum di negara ini? Dari mana mereka mendapat pekerja jika bukan dari berbilang bangsa, terutamanya pekerja bawahan?
Bukan kita tidak tahu bahawa kaum mereka yang bodoh dan malas sering diberi jawatan dan gaji tinggi di syarikat milik mereka sementara kaum Melayu yang bijak tetap akan diketepikan atas alasan kononnya Melayu itu malas dan bodoh? Ini adalah jawapan biasa bagi kaum Cina untuk membela diri atas sikap rasis mereka. Sudah sampai masanya kaum Melayu menangkis jawapan mereka ini.
Bukan kita tidak tahu bahawa walau sebodoh mana pun seorang Cina yang datang memohon kerja di kilang, beliau akan diberi kerja di pejabat. Tetapi anak Melayu dengan kelulusan diploma boleh saja diberi kerja ‘operator pengeluaran’.
Adalah merupakan perkara biasa di dalam sektor swasta jika melihat anak Cina yang buta komputer diberi gaji eksekutif tetapi anak Melayu yang mampu menyediakan laporan kewangan dan membuat ‘presentation’ kepada pelanggan diberi gaji yang lebih rendah dari anak Cina bodoh itu. Selain itu, melihat bos Cina yang haram tidak tahu membaca laporan berbahasa Inggeris dan bergantung sepenuhnya pada Setiausaha Melayu untuk melakukan kerjanya juga merupakan antara gambaran lazim di sektor swasta.
Pendek kata, tidak ada seorang pun di dunia ini yang sikapnya sama dan jelas di sini bahawa kaum Cina sendiri ramai yang bodoh malah teramat baghal sehinggakan Bahasa Malaysia yang mudah itu juga tidak dapat mereka kuasai.
Kerana bodohlah kaum Cina lebih ramai ke Universiti Swasta kerana di sana kelayakan tidak begitu ketat asalkan ada duit. Kerana bodohlah kaum Cina ramai tergila-gila membuka salon pusat hiburan untuk anak-anak dara mereka yang bodoh bekerja. Kerana bodohlah, kaum Cina terpaksa menghisap kebijaksanaan kaum lain dan kemudiannya menikam belakang mereka untuk mengambil nama.
Penulis bercakap berdasarkan pengalaman setelah bekerja di enam buah syarikat yang diterajui Cina. Di syarikat-syarikat ini, walaupun kebanyakannya adalah milik bangsa asing tetapi sekiranya yang menjadi penerajunya adalah Cina, maka sampai matilah tiada Melayu yang dapat menduduki kerusi pengurusan atasan selain dalam Jabatan ‘Human Resource’ atau ‘Hal-ehwal Kerajaan’. Melihat Cina bodoh mempergunakan akal dan tenaga Melayu bijak untuk mendapat nama adalah perkara yang terlalu amat biasa.
Hakikatnya, Melayu dan Cina sama saja, ada yang bodoh ada yang bijak, dan ada yang malas serta ada yang rajin.
Jika ingin tahu kaum Cina bijak atau bodoh, ajaklah mana-mana kaum Cina dari universiti swasta itu berbincang secara ilmiah tentang pengetahuan am, sejarah dan pemikiran. Majoriti mereka yang terasa bijak itu, langsung tidak tahu apa-apa selain mengira duit dan keuntungan.
Dan kerana Cina ada yang bodoh jugalah maka Red Bean Army menghantar beratus-ratus komen terhadap artikel-artikel mengenai ‘Buy Chinese Last’ di internet tanpa seorang pun dari mereka mempunyai wajah identiti diri. (Ingat orang bodoh macam mereka jugak ke tak tau itu kerja Red Bean Army?) Sedangkan, jika dilihat dari komen maya bagi artikel-artikel di laman web lain, hampir semuanya merupakan individu berwajah.
Oleh itu, tidak usahlah kaum Cina berbangga dengan kebodohan sendiri. Ketahuilah bahawa keangkuhan itu sendiri adalah cerminan kebodohan. Sudahlah bodoh, hipokrit pula. Sudah menumpang, angkuh pula. Sudah merampas semua, menafikan pula. Di mana lagi maruah kaum Cina? Patutlah Mat-mat Saleh Australia dan Amerika semakin ramai yang meluahkan kebencian terhadap kaum Cina di negara mereka.
Dengan mengecam kempen ‘Buy Chinese Last’ lebih lagilah terserlah bodohnya. Ini kerana, sudah menjadi pengetahuan umum bahawa semenjak azali lagi kaum Cina memboikot barangan bumiputera. Bukan kita tidak tahu bahawa hampir semua pasaraya yang dikuasai Cina tidak akan menerima produk bumiputera atas alasan tidak berkualiti dan berbagai-bagai alasan lagi. Malah, jangankan produk bumiputera tidak akan dijual tetapi peniaga bumiputera juga akan ditindas semahu-mahunya.
Antara yang telah menjadi heboh ialah ‘Kelantan Delight’ di KLCC dan bagaimana mereka mengekang peniaga bumiputera di Alamanda. Begitu juga Subang Parade dan di semua kawasan komersial yang dikuasai mereka.
Mereka melakukannya dengan menaikkan harga sewa sesuka hati ke atas peniaga bumiputera tetapi memberi kelonggaran penuh kepada peniaga kaum mereka. Di rumah-rumah kedai biasa pula, kaum Cina sanggup memberi sewa RM300 kepada peniaga bangsanya, tetapi RM800 kepada bangsa lain kerana sikap perkauman yang begitu tebal.
Tidak cukup dengan itu, mereka cukup pantang melihat produk Melayu maju, maka pantaslah mereka mengatur strategi mengsabotajnya. Roti Gardenia adalah antara yang paling hangat diperkatakan kerana Cina memang amat memusuhi Tan Sri Syed Mokhtar yang menjadi pemiliknya, hanya kerana beliau merupakan seorang taikun Melayu. Kononnya beliau mendapat keistimewaan dan peluang dari kerajaan hanya kerana beliau Melayu, tetapi taikun-taikun Cina yang jauh lebih ramai kerana turut mendapat peluang memonopoli itu dan ini dari kerajaan tidak apa pula.
Ada kalanya, peniaga Cina terlebih dahulu bertindak membeli atau mengedar produk bagi pihak pengeluar Melayu dan kemudiannya sedikit demi sedikit merosakkan produk tersebut sehingga ia tidak lagi dipercayai sebelum mengambil-alih pengeluarannya.
Soalnya, kenapa kaum Cina perlu mengsabotaj produk bumiputera dan begitu berdendam dengan seorang taikun Melayu yang seorang itu? Jawapannya, tidak lain tidak bukan kerana mereka tahu bahawa Melayu punya potensi untuk turut maju seiring dengan mereka.
Oleh itu walaupun mereka sering melaung akan kepentingan bersaing secara sihat, tindakan mereka memboikot dan mengsabotaj produk bumiputera dengan sendirinya membuktikan bahawa mereka sebenarnya amat takut untuk bersaing. Walaupun mereka tahu bahawa mereka tidak akan miskin jika turut bersaing dengan kaum lain tetapi mereka sengaja tidak mahu melihat kaum lain turut senang kerana hati mereka terlalu busuk.
Justeru, walaupun penulis seorang yang tidak suka pada seruan ke arah perkauman, tetapi penulis menyokong penuh kempen boikot barangan Cina. Bukan kerana rasis, tetapi kerana penulis menyokong ‘persaingan sihat’.
Boikot perlu dibalas boikot. Noktah.

source : pisau.net

Thursday, 30 May 2013

43 Produk Bumiputra Islam : Belilah Barangan Keluaran Bumiputra Melayu Islam


43 Produk Bumiputra Islam : 

Belilah Barangan Keluaran Bumiputra

 Melayu Islam


GURU CINA PANGGIL PELAJAR MELAYU SEBAGAI 'MELAYU BODOH', 'MELAYU BABI', 'MELAYU SIAL' DAN 'MELAYU PUKIMAK'

GURU CINA PANGGIL PELAJAR MELAYU SEBAGAI 'MELAYU BODOH', 'MELAYU BABI', 'MELAYU SIAL' DAN 'MELAYU PUKIMAK'!!!

Thursday, May 30, 2013

Menangnya Lim Kit Siang di Parlimen Gelang Patah telah membuatkan para penyokongnya yang terdiri daripada mata sepet, naik tocang dan berasakan mereka sudah menguasai puncak dunia. Sangka mereka, sebarang perbuatan mereka, tiada sesiapa pun yang dapat menghalang. Bahkan mereka menyangkakan, kemenangan Lim Kit Siang dengan majoriti penguasaan Cina di Gelang Patah yang telah dimajukan oleh Kerajaan Melayu, membuatkan mereka bebas berbuat apa-apa sahaja.

Hari ini satu laporan polis telah dibuat terhadap seorang guru bernama POH KIM THYE, pengetua sebuah sekolah Cina di Gelang Patah yang telah menghina pelajar-pelajar Melayu di sekolahnya.

Perkara ini telah berlaku beberapa bulan sebelum PRU13. Laporan telah dibuat kepada Pejabat Pelajaran Daerah dan Jabatan Pelajaran Negeri. Bagaimanapun, sehingga laporan polis itu dibuat, tiada sebarang tindakan daripada PPD mahupun JPN diambil terhadap guru berkenaan.

Apakah sebenarnya Pejabat Pelajaran Daerah berdiam diri memandangkan kepala di PPD itu merupakan penyokong DAP dan Pakatan Rakyat?

Banyak sikap tutup kes membabitkan PPD dan Jabatan Pelajaran Negeri berlaku di seluruh Malaysia. Ketakutan yang amat keterlaluan atau barangkali juga, sengaja dibuat begitu agar DAP menjadi penguasa sebenar di Malaysia, dilihat sudah menjadi barah yang keterlaluan dalam sistem pendidikan dan pelajaran di negara ini.

Justeru, tidak menghairankan jikalau guru-guru di semua sekolah di Malaysia, menjadi KEPALA HAMLAU yang melihat politik sebagai kerja sampingan mereka, biarpun pada masa yang sama, mereka merupakan GOLONGAN YANG PALING DIMANJAKAN OLEH KERAJAAN.

Gelagat guru bernama POH KIM THYE itu seharusnya menjadi benchmark kepada Kementerian Pelajaran Malaysia yang sekarang ini kembali menggunakan nama pada zaman Anwar Ibrahim sebagai Menterinya iaitu Kementerian Pendidikan Malaysia. Terlalu banyak kes seperti ini dipandang sepi dan cuba ditutup oleh PPD dan Jabatan Pelajaran Negeri. Dan yang lebih menarik ialah apabila membabitkan kenaikan pangkat, puak-puak yang begitu aktif menentang majikan mereka itulah yang akan dinaikkan pangkat terlebih dahulu!!!

Siapa lagi yang berani menegur atau mengambil tindakan terhadap KEPALA-KEPALA DALAM PPD mahupun JPN apatah lagi dalam KPM yang sewenang-wenangnya menjadi apparatus kepada Pakatan Rakyat tanpa menghiraukan tugasan dan tanggungjawab sebenar mereka?

source : the flying kick

Tun Mahathir Dedahkan Segalanya....

Tun Mahathir Dedahkan Segalanya....

1. Saya sedih. Bukanlah saya berharap kerana kesedihan saya akan menarik simpati sesiapa. Hanya saya ingin menyatakan perasaan saya- perasaan apabila melihat kaum bangsa saya, orang Melayu, begitu sekali tidak tahu bersyukur, begitu sekali mudah lupa, begitu sekali mudah dipengaruhi dan diperalat oleh orang lain sehingga sanggup memburukkan bangsa sendiri.

2. Bagi generasi yang dilahirkan selepas merdeka tentulah mereka tidak merasai sendiri kehinaan yang dialami oleh orang Melayu semasa mereka dijajah dahulu. Tetapi takkanlah mereka tidak baca sejarah bangsa mereka.

3. Jika mereka sudah lupa, jika mereka tidak dapat memahami pahit maung, pedih perit bangsa yang dijajah, izinkan saya yang biasa dengan tiga penjajahan bercerita sedikit berkenaan orang Melayu semasa dijajah. Rata-rata mereka miskin, tidak berilmu pengetahuan, tidak memiliki apa-apa kecekapan, tidak terdaya mempertahan negeri-negeri mereka. Mereka terpaksa bertuankan orang putih Inggeris yang mereka terima sebagai Tuan mereka di negeri mereka sendiri. Mereka bukan tuan rumah. Mereka sebenarnya hamba rumah yang diduduki orang lain.

4. Orang putih, secara terbuka menyatakan orang Melayu adalah bodoh dan malas, tidak mampu menyumbang apa-apa kepada pembangunan negeri-negeri mereka. Mereka hanya layak jadi pemandu kereta dan orderly atau budak pejabat atau kerani. Mereka dianggap tidak berkebolehan melaksanakan apa-apa kerja yang dipertanggungjawab kepada mereka. Orang asing dari India dan Cina perlu dibawa masuk untuk mengatasi masalah Melayu malas dan tidak cekap.

5. Datang Jepun. Orang Melayu hilang jawatan perkeranian dan jawatan-jawatan rendah yang lain. Mereka terpaksa jadi penjual pisang di tepi jalan - kais pagi makan pagi, kais petang makan petang. Jika tidak tunduk serendah mungkin apabila lalu di hadapan askar Jepun, mereka dipaksa tatang ketulan batu yang besar sehingga mereka pening dan jatuh. Mereka diarah panjat pohon kelapa untuk dapat buah kelapa bagi askar Jepun. Jika gagal mereka ditempeleng dan terbongkok-bongkok meminta maaf daripada askar Jepun.

6. Tanpa bertanya sedikitpun akan pandangan orang Melayu sebagai pemilik negeri-negeri Melayu, Jepun menghadiahkan empat buah negeri Melayu, iaitu Kedah, Perlis, Kelantan dan Terengganu kepada Siam, kerana membalas budi Siam.

7. Di bawah pemerintahan Siam, orang Melayu diarah supaya menghormati lagu kebangsaan Siam dan bendera Siam. Saya lihat sendiri seorang orang tua Melayu yang tidak turun basikalnya semasa lagu kebangsaan Siam dimainkan, ditendang di kepala oleh askar Siam apabila lagu berhenti dan ia jatuh terlentang di atas jalan. Saya dan beberapa Melayu lain tidak berani menolong orang tua yang telah jatuh. Kami bangsa yang dijajah dan boleh ditendang oleh sesiapa yang menjajah bangsa kami. Jangan siapa tolong.

8. Kemudian, British kembali dan raja-raja Melayu diugut akan diturunkan dari takhta mereka jika tidak tandatangan perjanjian Mac Michael supaya negeri-negeri Melayu diserah secara langsung kepada British. Dan raja Melayu pun tandatangan dan diturunkan pangkat kepada kadi besar negeri mereka.

9. Cadangan Malayan Union British bertujuan menamatkan negeri-negeri Melayu sebagai Tanah Melayu, milik orang Melayu. Ia akan jadi milik siapa sahaja yang mendapat taraf rakyat Malayan Union milik British. Dalam keadaan orang Melayu begitu miskin, daif dan tidak berilmu pengetahuan, tidak memiliki apa-apa kecekapan, tidak mempunyai senjata, tidak tahu berniaga, sudah tentu mereka akan menjadi kuli dan hamba kepada orang lain yang lebih pintar, lebih cekap dan lebih kaya daripada mereka. Sudah tentu tidak akan ada Tanah Melayu, tanah tumpah darahnya orang Melayu. Mereka akan jadi bangsa yang tidak bernegara, tidak bertanahair. Tidak ada masa depan bagi mereka.

10. Alhamdulillah. Di saat itu mereka tiba-tiba sedar. Berkat beberapa kerat di antara mereka yang terpelajar yang tahu akan malapetaka yang menanti bangsa mereka, mereka ketepikan sikap kenegerian mereka dan kesetiaan kepada raja masing-masing atau kepada keturunan mereka. Mereka bersatu dan bangun menentang rancangan Malayan Union British. Perpaduan Melayu yang tumpat ini, pendirian mereka yang tidak berbelah-bahagi berkenaan penolakan Malayan Union memaksa British gugurkan rancangan mereka dan kembalikan negeri-negeri Melayu bersama Pulau Pinang dan Melaka yang dimiliki British kepada orang Melayu. Maka terselamatlah orang Melayu dan negeri mereka.

11. Malangnya sekembalinya sahaja Semenanjung Tanah Melayu ke tangan orang Melayu, maka bermulalah rebutan untuk nikmat yang datang dengan pemerintahan sendiri, khususnya untuk menjadi ahli dalam dewan-dewan negeri dan dewan undangan Persekutuan. Keahlian ini menjanjikan pangkat, elaun dan lain-lain kemudahan.

12. Untuk bekerja sebagai budak pejabat memerlukan kelulusan tertentu. Tetapi untuk menjadi Yang Berhormat, menteri, bahkan Perdana Menteri tidak memerlukan apa-apa sijil atau kelulusan. Yang kecewa, yang tidak dapat nikmat yang dikejar lupa akan nikmat perpaduan dan mereka tinggalkan UMNO untuk tubuh kesatuan mereka sendiri. Dengan ini mereka akan dapat dicalon oleh parti mereka untuk bertanding dalam pilihan raya yang akan datang. 

13. Kumpulan pertama yang menubuh parti serpihan terdiri daripada ulama dalam UMNO yang kecewa kerana permintaan mereka supaya 10 daripada mereka dicalonkan oleh Tunku Abdul Rahman ditolak olehnya dan hanya satu sahaja yang diberi kepada kumpulan ini.

14. Tetapi Tuhan Maha Kaya. Rata-rata orang Melayu terus menyokong UMNO yang mana ini memberi kemenangan kepada UMNO dan rakan-rakannya. Demikianlah besarnya sokongan ini sehingga British terpaksa serah kuasa kepada Perikatan ciptaan UMNO. Jika Parti Islam mendapat lebih daripada satu kerusi, nescaya kemerdekaan tidak tercapai pada 1957.

15. Tanpa merampas hak orang lain, pemerintahan yang bertunggak kepada Melayu berjaya membangunkan negara dan memberi kepada bangsa Melayu dan bumiputera lain pelajaran, latihan dan peluang yang tidak pernah dinikmati oleh mereka semasa dijajah.

16. Berkat semua ini maka terpulihlah maruah bangsa Melayu. Alhamdulillah. Ramalan bahawa pemerintahan yang dipimpin Melayu ini akan merampas hak dan harta kaum lain tidak menjadi kenyataan. Sebaliknya pimpinan yang diterajui Melayu berjaya memajukan negara sehingga dikagumi dunia. 

17. Semua ini terang dan nyata. Dunia akui kebolehan orang Melayu yang memimpin Malaysia. Tetapi mereka belum sampai ke tahap bersaing dengan kaum lain terutama dalam bidang perniagaan dan perusahaan.

18. Malangnya kejayaan yang sedikit ini telah menjadikan mereka bongkak dan tamak. Rebutan kuasa antara mereka terus berlaku dan rebutan yang berpunca kepada ketamakan individu tertentu menyebabkan perpecahan dan serpihan daripada parti utama mereka.

19. Mereka yang kecewa kerana gagal merebut tempat menghasut ahli-ahli dan pemimpin kerdil untuk menyertai mereka, untuk menjayakan hasrat sempit mereka merebut kuasa, terutama untuk menjadi Perdana Menteri. Untuk ini mereka membohong, menyalahtafsir agama, menyokong orang lain yang tidak suka melihat orang Melayu meraih walaupun sedikit kekayaan, kedudukan dan nikmat yang terdapat di negara ini. Hasilnya ialah perpaduan Melayu diganti dengan perpecahan. Orang Melayu yang dahulu digeruni oleh British kerana kukuhnya perpaduan mereka, sekarang berpecah kepada tiga kumpulan kecil yang terpaksa mengemis untuk mendapat sokongan orang lain termasuk mereka yang menentang segala usaha untuk mengimbangkan kedudukan orang Melayu dengan kaum-kaum lain.

20. Sokongan orang lain ini tidak diberi secara percuma. Jika mana-mana daripada parti Melayu ini memenangi pilihan raya dan mendirikan Kerajaan, tak dapat tidak Kerajaan ini akan terpaksa mengikuti telunjuk orang lain. Melayu tidak lagi akan menjadi tunggak kepada pemerintahan negara yang mereka rela berkongsi dengan orang lain. Mereka akan jadi puak minoriti dalam pakatan yang mereka sertai. Inilah yang akan terjadi hasil perpecahan orang Melayu.

21. Siapakah yang membawa malapetaka ini. Tak lain tak bukan malapetaka ini dibawa oleh orang Melayu sendiri - orang Melayu yang tamak, orang Melayu yang kurang pintar, orang Melayu yang mudah dipengaruhi nafsu, yang mudah dikuasai oleh perasaan benci apabila dihasut.

22. Orang Melayu sudah lupa akan betapa hinanya mereka semasa dijajah dahulu. Mereka tidak pun mengakui akan nikmat yang banyak yang dinikmati oleh mereka setelah merdeka dan mereka menerajui Kerajaan - Kerajaan Malaysia merdeka. Oleh kerana lupa dan tidak bersyukur, mereka rela supaya perpaduan yang memberi kekuatan kepada mereka dimusnahkan. Mereka sanggup dipecah dan dipisah daripada kuasa yang sedikit yang ada pada mereka. 

23. Sebab inilah yang saya sedih. Bangsa saya jelas tidak dapat menangani kejayaan. Bangsa saya mudah lupa. Bangsa saya tidak tahu bersyukur. Bangsa saya tidak tahu mengambil iktibar daripada nasib yang menimpa kaum sebangsa yang hari ini tinggal di wilayah yang dikuasai orang lain.

24. Jangan bersedih dan bersimpati dengan saya. Bersimpatilah dan bersedihlah dengan diri sendiri, dengan anak cucu yang akan alami masa depan yang gelap kerana kita tamak dan begitu benci kepada bangsa dan pemerintahan oleh kita sendiri.

Video Klip 7;23 Minit Ini Terbaaeek... Menang Undi Popular TAK BOLEH Tubuh Kerajaan Malaysia

SUMPAH Demi Allah..! Video Klip 7;23 Minit Ini Terbaaeek... Menang Undi Popular TAK Boleh Tubuh Kerajaan Malaysia

Kita ambil kaedah paling mudah....

Sebagai contoh perbandingan, dalam pertandingan badminton, pada set pertama Lee Chong Wei menang tewaskan Lin Dan dengan kiraan mata 21 - 18. Tetapi dalam set kedua pula, Lin Dan berjaya menewaskan Chong Wei dengan kiraan mata 21 - 11. Perlawanan masuk ke set penentuan yang disebut 'rubber set'.

Dalam perlawanan set penentuan ini akhirnya Chong Wei dapat kemenangan tipis sepertimana set pertama tadi dengan kiraan mata 21 - 18.

Mengikut peraturan perlawanan, pemenang mutlak yang sah adalah Lee Chong Wei. Kalau dihitung jumlah pungutan mata Chong Wei hanya dapat 53 mata sahaja berbanding Lin Dan yang berjaya mengumpulkan 57 mata.

Begitulah juga dengan kisahnya Undi Popular yang berjaya dimenangi oleh calon calon juak Pembangkang pada PRU 13.

Saksikan video klip penjelasan yang sangat baik dari Datuk Wira Wan Ahmad Wan Omar, Timbalan Pengerusi SPR

  

...Tiga Penasihat PM Yang Perlu Dipecat!...Hmmmm...siapa mereka yaa?

Tiga Penasihat PM Yang Perlu Dipecat

tun-daim11Tun Daim Zainuddin bukan jenis orang yang bercakap banyak. Beliau tidak juga tidak bercakap kosong atau bercakap mengarut. Namun begitu apabila sekali-sekala beliau bercakap apa yang diungkapkannya benar-benar bernas.  Tun Daim adalah orang yang awal yang meramalkan kekalahan BN di beberapa negeri sebelum pilihan raya umum ke 12 pada tahun 2008.
Menjelang pilihan raya umum ke 13, Tun Daim menjadi buruan media masa untuk mendapatkan pandangan beliau. Tun Daim hanya berkata BN akan kekal memerintah negara dan yakin BN akan tawan semula Kedah.
aelis nor 2
Alies Anor
Apabila keluar keputusan PRU 13 sekali lagi apa yang diuangkapkan oleh Tun Daim menjadi kenyataan. Selesai pilihan raya sekali lagi Tun Daim diburu media bagi mendapatkan penjelasan beliau berhubung keputusan pilihan raya umum ke 13. Antara ulasan Tun Daim yang menjadi perhatian apabila beliau meminta Perdana Menteri memecat penasihat-penasihatnya yang memberi maklumat atau pandangan yang salah kepada PM selama ini. Mungkin ada pihak yang panas dengan kata-kata Tun Daim menggunakan cybertrooper untuk menyerang peribadi Tun Daim. Satu tindakan yang menjengkelkan. Mereka hanya mahu mendengar yang indah-indah mengenai mereka, tetapi mencerca apabila dikritik. Itulah amalan yang mereka guna pakai selama ini terhadap Perdana Menteri. Mereka hanya melaporkan yang baik-baik sahaja kepada Perdana Menteri.
Sebelum ini pun telah ada pihak yang membangkitkan tentang kegagalan war room BN yang dikuasai oleh penasihat-penasihat Perdana Menteri berhubung kegagalan BN mendapat kemenangan yang memuaskan.
Hasil siasatan sel13.com tiga orang penasihat utama Perdana Menteri yang gagal menjalankan tugas mereka dengan baik. Bukan setakat gagal menjalankan tugas, malah mereka mahu semua pandangan atau arahan mereka didengari oleh semua pihak termasuklah dalam soal pemilihan calon. Mereka adalah:-
Datuk Seri Osman Razak, bekas ketua pegawai penyelidik di JPM, 
Datuk Aleis Anor dan 
Omar Ong.
omar-sitting
Omar Ong
Setelah gagal menjalankan tugas mereka dengan baik untuk memberikan kemenangan bergaya kepada BN , selepas pilihan raya pun mereka masih lagi campur tangan untuk menentukan barisan kabinet. 
Sehingga saat akhir difahamkan ketiga-tiga penasihat punah ranah itu masih mahukan Perdana Menteri mengekalkan Hishamuddin Tun Husein sebagai menteri dalam negeri. 
Perdana Menteri bertindak menukar Hishamuddin setelah mendapatkan pandangan akar umbi termasuklah dari pemimpin-pemimpin Umno peringkat bahagian. 
Jika mengikut nasihat mereka untuk mengekalkan Hishamuddin di KDN , kedudukan Najib sendiri pun pasti akan tergugat hari ini kerana rata-rata akar umbi menolak beliau sebagai menteri berkenaan. 
Mereka penasihat punah ranah tidak turun ke akar umbi dan bercampur dengan rakyat bawahan. 
Mereka semua golongan elit. 
Berbeza dengan pemimpin peringkat bahagian yang bercampur dengan semua peringkat orang. 
Pemimpin bahagian lebih tahu kehendak akar umbi.
Penasihat-penasihat punah ranah itulah yang membawa kempen menjulang Najib ala-ala pilihan raya presiden Amerika. Sedangkan terang-terangan sistem pilihan raya Amerika dengan Malaysia berbeza. 
Betullah apa yang dikatakan oleh Tun Daim bahawa BN tidak perlu terikut-ikut rentak Anwar.
Selain daripada tiga orang di atas Perdana Menteri dan BN turut menjadi rosak kerana penasihat media seperti Farid Ridzuan TV3. Tindakan mempromosi Perdana Menteri dan BN secara keterlaluan di televisyen bukannya tindakan yang membantu, sebaliknya ia tindakan untuk membunuh. 
Rata-rata rakyat bercakap tentang tiga suku masa untuk siaran berita TV3 semasa kempen pilihan raya digunakan untuk PM dan BN. Ianya menimbulkan rasa loya orang ramai.
Untuk hadapi pilihan raya umum ke 14 maka adalah wajar Perdana Menteri menggugurkan tiga orang di atas dan bersama dengan Farid Ridzuan
Mereka telah ternyata gagal dan jangan lagi cuba mengharapkan mereka akan berubah. 
Jika tidak nahas sedang menunggu di pilihan raya umum ke 14.

source : Sel13.com